Mikrobioma dan Cinta

Siang itu sungguh terik, aku ingat sekali saat berjalan dari warung belakang kampus. Aku naik ke aula untuk mengikuti kuliah tamu seorang Profesor dari Perancis.

Pak Profesor adalah tipikal guru yang mempesona, berusia sekitar 60-an, tidak obes bahkan langsing, murah senyum, menjelaskan dengan sabar dan runtut dan mudah dimengerti, serta melawak setiap beberapa slide. Bahasa Inggrisnya nyaris sempurna (terpaksa harus menemukan satu kesalahan pengucapan saja, itu pun mungkin karena pengucapan bahasa Perancisnya seperti itu), dengan logat sengau yg kurang kental.

Aula perlahan dipenuhi peserta, beberapa ada teman seangkatanku yang menjadi residen, dan sebagian besar mahasiswa S1. Aku memilih duduk di sebelah seorang residen interna, teman berenangku yang juga teman seangkatanku. Ada seorang bule cantik di sebelah pak Prof yang ternyata adalah perwakilan dari IFI. Slide kuliah hari ini mungkin hanya sekitar dua puluh halaman namun tiga puluh menit kuliah itu terasa berlalu dengan cepat.

Laiknya guru besar di seluruh dunia, slide pertama langsung menggugah audiens. Beliau mengingatkan bahwa kita ini jauh lebih muda dibanding para kuman dan virus, karena mereka sudah menghuni bumi jutaan tahun lamanya. Manusia hanyalah makhluk kemarin sore, itu pun hanya bisa bertahan dengan keberadaan kuman dalam tubuhnya.

Semakin dalam penjelasan beliau, aku semakin terbiasa dengan bahasa Inggris yang indah dan tertata. Kadang kalimatnya panjang, sampai aku perlu fokus dan mengindahkan hapeku sendiri.

Mikrobioma dan metagenomiknya. Topik ini baru bagiku walau mikro merupakan mata kuliah favoritku selain faal dan interna. Sang Prof menjelaskan bahwa keberadaan kuman komensal memungkinkan perkembangan normal otak, sistem imun, tulang, dan sistem organ lainnya. Tanpa mereka, apalah kita.

Mekanisme pentingnya penjajahan (maksudnya kolonialisme) kuman atas tubuh kita ini tentu via inflamasi fisiologik yang akhirnya mempersiapkan tubuh menghadapi penjahat sesungguhnya; yaitu kuman patogen.

Aku jadi ingat dia (bukan Pak Prof) yang membuatku terpapar pada kenyataan bodoh bahwa aku mengharapkannya tanpa bisa bertindak nyata.  Tiba-tiba aku berharap kebodohanku selama ini bisa berguna untuk akhirnya menguatkanku menghadapi dunia. Aku membayangkan menjelma usus besar yang dihuni kuman. Kuman-kuman itu membuatnya terpaksa memproduksi sitokin-sitokin yang mungkin membuat tidak nyaman namun jelas dengannya, si colon semakin tangguh dan matang.

Sore itu aku keluar ruang rapat dengan agak loyo setelah menyadari aku belum makan siang. Sekotak utuh snack aku bawa pulang; oleh-oleh untuk bapak ibu. Dalam perjalanan aku membayangkan akan menulis blog ini, mengingat beberapa detil dan memastikan judulnya harus berima.

Semoga para pembaca memaklumi perasaanku yang semakin menggila, dan menghargai usahaku menutupi semua perasaan demi sesuatu yang aku juga tidak yakin apa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s